KEMBALI, KEJAKSAAN NEGERI BARTIO TIMUR JUAL LANGSUNG BARANG BUKTI YANG SUDAH INKRAH

oleh -
oleh
KEMBALI, KEJAKSAAN NEGERI BARTIO TIMUR JUAL LANGSUNG BARANG BUKTI YANG SUDAH INKRAH 1
Kejaksaan Negeri Bartio Timur kembali melakukan penjualan Langsung Barang Bukti yang sudah inkrah.

Tamiang Layang (Dayak News) – Kejaksaan Negeri Bartio Timur kembali melakukan penjualan Langsung Barang Bukti yang sudah inkrah.

Penjualan langsung dilaksanakan sebagai wujud pelaksanaan Putusan Pengadilan yang telah berkekuatan Hukum Tetap. Sebanyak 34 unit HP berbagai merek, dan 1 unit mesin chainsaw serta 1 buah cangkul yang berasal dari Perkara tindak pidana umum selama Tahun 2022 dan 2023 yang telah berkekuatan hukum tetap (inkrah) dijual kepada masyarakat umum.

KEMBALI, KEJAKSAAN NEGERI BARTIO TIMUR JUAL LANGSUNG BARANG BUKTI YANG SUDAH INKRAH 2

Penjualan langsung barang bukti tersebut mengacu pada Peraturan Mentri Keuangan No 08/PMK.06/2018 tentang Pengelolaan Barang Milik Negara yang berasal dari barang rampasan dan barang gratifikasi. Serta mengacu pada Peraturan Jaksa Agung RI No PER-002/A/JA/05/2017 tanggal 19 Mei 2017 Tentang Pelelangan dan Penjualan Langsung Benda Sitaan atau Barang Rampasan Negara atau Benda Sitaan Eksekusi sebagaimana telah diubah dengan Peraturan Kejaksaan No 10 Tahun 2019 Tentang Perubahan Atas Peraturan Jaksa Agung No 002/A/JA/05/2017 Tetang Pelelangan dan Penjualan Langsung Benda Sitaan Negara Atau Benda Sitaan Eksekusi.

Kepala Kejaksaan Negeri Barito Timur Daniel Panannagan Ketika dikonfirmasi, Rabu (24/5/2023) melalui Kasi Pengelola Barang Bukti dan Barang Rampasan Negara M.A Qadri didampingi Kasi Intel Angga Saputra SH menjelaskan “barang bukti yang dijual langsung terdiri dari tindak pidana umum periode tahun 2022-2023 yang telah berkekuatan hukum tetap, untuk tim penilai kita bekerjasama dengan pihak yang berwenang dalam hal ini Dinas Perindustrian dan Koperasi Kabupaten Bartim guna menentukan Harga jual barang sesuai dengan kondisi barang.

Selain itu dengan pelaksaanaan penjualan langsung barang milik negara ini diharapkan dapat menambah Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP).

Bahwa dari 34 unit HP berbagai merek yang dilakukan penjualan langsung, sebanyak 22 unti HP, 1 buah mesin chainsaw, 1 buah cangkul, sedangkan 14 unit yang belum terjual terdiri dari 6 unit HP yang gagal lelang pada periode berikutnya, dan 8 unit dalam penjualan langsung periode ini.

“ya dari semua hp yang kita laksanakan penjualan langsung, ada beberapa yang tidak laku terjual, karna kondisi HP rusak dan tidak hidup, akan tetapi kedepanya akan kita ikutkan didalam penjualan langsung berikutnya.”ujar Kasi PB3R disela-sela acara. (ani)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.