BEN BRAHIM S BAHAT PERJUANGKAN SELURUH DESA TERSAMBUNG INTERNET

oleh -11 views
Foto : PERJUANGKAN - Bupati Kapuas Ir Ben Brahim S Bahat MM MT didampingi Sekretaris Diskminfo Suwarno Muriyat dan Kabid E-Goverment Nazmiannoor bersama Asprila Wardhana Bagian Teknis USO di Kantor Pusat Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan Informatika (BAKTI) Kemenkominfo Jakarta Senin (5/2/19) siang.( Dayak News/Ist).

Jakarta,5/2/19 (Dayak News). Tekad kuat Bupati Kapuas Ben Brahim S Bahat agar seluruh desa dalam wilayah Kabupaten Kapuas dapat terhubung internet, tidak hanya sebatas berkirim surat kepada kementerian terkait, tetapi langsung mendatangi lembaga teknis Kementerian Komunikasi dan Informatika yang mengurusi penyedian internet di daerah terpencil yakni Badan Aksesibilitas Telekomunikasi dan informatika (BAKTI) di Jakarta, Senin (5/2/19) siang

“Saya mewakili seluruh masyarakat Kabupaten Kapuas terutama 37 desa yang belum terjangkau internet menyampaikan usulan pembangunan BTS (Base Transceiver Station) dan mohon dapat terealisasi pada tahun 2018 ini. Kami juga mengucapkan terima kasih karena pada tahun 2017 telah dibangun sebanyak 6 (enam) menara BTS yakni di desa Sei Pinang, Jakatan Pari, Supang, Kaburan dan Muroi Raya sedangkan Palangkau Baru kini telah mencapai 80 prosen, keterlambatan terjadi karena beberapa waktu lalu lokasi BTS terdampak banjir kiriman” ucap Ben

Sementara itu Direktur Infrastruktur BAKTI Dhia Anugrah Febriansyah didampingi Asprila Wardhana Bagian Teknis USO (Universal Service Obligation) nyatakan keenam menara BTS setelah selesai didirikan akan serentak dipasang perangkat dan jaringannya sehingga segera berfungsi. Dhia Anugrah utarakan bahwa BTS yang dibangun merupakan bagian dari kewajiban Pemerintah dalam memberikan pelayanan universal di bidang telekomunikasi dan informatika kepada publik untuk mengurangi kesenjangan digital di daerah khususnya daerah pedesaan, tertinggal, dan terluar, yang secara ekonomi sulit dilakukan oleh penyelenggara telekomunikasi komersial.

Terkait usulan 37 desa, pria yang telah akrab dengan Ben Brahim karena telah tiga kali bertemu sepanjang tahun 2017 – 2018 ditempat yang sama, berjanji akan memperjuangkan dalam forum rapat penetapan lokasi. Namun ia minta agar Pemerintah Kabupaten Kapuas membuat urutan prioritas desa karena permintaan seluruh Indonesia meningkat pesat juga pelaksanaannya secara bertahap hingga 2019.

BACA JUGA :  WABUP KAPUAS SAMPAIKAN JAWABAN EKSEKUTIF

“Penyediaan internet di daerah pelosok dan terpencil menjadi program utama BAKTI. Kami menargetkan dapat menancapkan 5.000 BTS di seluruh wilayah Indonesia pada area-area yang tidak akan dimasuki oleh para operator karena faktor bisnis” ucap Dhia

Masih ditempat yang sama Sekretaris Diskominfo Kabupaten Kapuas Dr H Suwarno Muriyat melaporkan dari 37 desa pengusul BTS beberapa Kepala Desa telah menyerahkan hibah tanah. “Hibah tanah rata-rata seluas 20 x 20 meter, suratnya sebagian diserahkan kepada kami dan ada pula yang langsung kepada Bapak Bupati Kapuas seraya berharap desa mereka menjadi prioritas pembangunan BTS demi terbukanya isolasi layanan telekomunikasi” papar Suwarno (Dayak News/ND/BBU).

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *