VIDEO SYURNYA SAAT VCS DISEBAR KE TEMAN PEREMPUANNYA, MAHASISWA INI DIBUAT MALU

oleh -
oleh
VIDEO SYURNYA SAAT VCS DISEBAR KE TEMAN PEREMPUANNYA, MAHASISWA INI DIBUAT MALU 1
foto ilustrasi (Ist)

Palangka Raya (Dayak News) – Hanya tertunduk sedih, Seorang mahasiswa berinisial NK (19) di Palangka Raya dibuat malu akibat video syur saat dirinya tengah melakukan video call sex atau VCS, disebar ke teman perempuannya di media sosial instagram.

Khawatir videonya semakin disebarluaskan oleh oknum jahat, mahasiswa semester 3 di salah satu perguruan tinggi di Kota Palangka Raya tersebut, akhirnya mengambil jalan cepat dengan mengadu ke Ketua Tim Virtual Police Bidhumas Polda Kalteng, Ipda H Shamsuddin.

Kabid Humas Polda Kalteng, Kombes Pol Erlan Munaji mengatakan, peristiwa tersebut bermula saat korban iseng mencari jasa VCS gratis di media sosial Twitter.

Setelah dapat jasa open VCS gratis, korban diberikan persyaratan untuk mengikuti media sosial pelaku di instagram.

“Setelah itu korban dan pelaku melakukan VCS yang ternyata pelaku hanya menggunakan video perempuan yang tengah masturbasi selama satu menit,” katanya, pada saat dikonfirmasi, Selasa (11/07/2023) Pagi jelang siang.

VIDEO SYURNYA SAAT VCS DISEBAR KE TEMAN PEREMPUANNYA, MAHASISWA INI DIBUAT MALU 2
Korban Saat Curhat kepada Tim Virtual Police Bidhumas Polda Kalteng.

Apesnya, Ternyata pada saat korban melalukan VCS, aksi tersebut direkam layar oleh pelaku dan disebarkan lagi kepada dua orang teman perempuan korban di instagram.

Bahkan di instagram tersebut, pelaku memberikan kata-kata jika korban telah melakukan pelecehan seksual terhadap pelaku.

“Kemudian pelaku mengirimkan bukti video tersebut telah disebarkan, untuk meminta uang ke korban sebesar 300 ribu rupiah untuk menghapus video yang telah disebarkan,” ucapnya.

Akibat tidak memiliki uang, lanjut perwira dengan pangkat tiga melati di pundaknya ini menambahkan, korban berusaha meminjam uang ke temannya yang kemudian disarankan oleh temannya untuk melaporkan ke Humas Polda Kalteng.

“Kemudian, akun pelaku kami lakukan profiling yang ternyata pelaku merupakan warga Sumatera. Setelah dilakukan peringatan, pelaku akhirnya menghapus atau menarik kembali video yang telah disebarkan,” ujarnya.

BACA JUGA :  Dalam Rangka Menciptakan Kamtibmas Dengan Sasaran Warga, Polsek Kapuas Hulu Lakukan Sambang

Menindaklanjuti kasus serupa terjadi lagi, Kombes Pol Erlan Munaji menghimbau kepada seluruh masyarakat, untuk berhenti beradegan tanpa busana di depan kamera dan jangan melakukan VCS dengan siapapun, terlebih orang yang baru dikenal.

“Alasan awal korban ini hanya iseng untuk mencari VCS. Makanya kami tidak henti-hentinya mengimbau jangan melakukan VCS, karena itu hanya akan merugikan diri sendiri,” tegasnya. (AJn)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.