KEMENTAN DAN TNI GELAR PASAR MITRA TANI DI PULANG PISAU

oleh -
oleh
KEMENTAN DAN TNI GELAR PASAR MITRA TANI DI PULANG PISAU 1

Pulang Pisau (Dayak News) – Setelah sukses melaksanakan Gelar Pasar Murah di Palangkaraya dan Kotawaringin Timur, Kementerian Pertanian kembali menggelar Pasar Mitra Tani di Kabupaten Pulang Pisau Kalimantan Tengah.

Sesuai intruksi Menteri Pertanian Prof. Syahrul Yasin Limpo (SYL), Pasar Mitra Tani ini bertujuan untuk menjembatani petani/produsen dalam memasarkan produknya kepada konsumen, hal ini dilakukan Kementan untuk memperbaiki sistem tata niaga pasar yang panjang dan rumit.
Kementan mengakui bahwa salah satu hal yang membuat harga pangan mahal karena rantai pasok yang tidak tertata dengan baik sejak dulu, maka Kementan menghadirkan program Pasar Mitra Tani, Gelar Pasar Murah yang serentak di seluruh Indonesia.

Dibawah nahkoda Mentan SYL, Kementan juga sukses membangun Toko Tani Indonesia Center yang berlokasi di Jakarta dan di seluruh ibukota Provinsi. Hal ini dilakukan agar masyarakat bisa memilih tempat yang menjual barang berkualitas dengan harga yang terjangkau untuk dibeli, dan petani tak lagi bingung memasarkan produknya, karena semua akan ditampung oleh Toko Tani.

Direktur Perbenihan Hortikultura Kementan Inti Pertiwi Nashwari juga selaku Koordinator Pengawalan ketersediaan pangan pokok di Provinsi Kalimantan Tengah, menegaskan bahwa saat ini dirinya ditugaskan Mentan SYL dan Dirjen Hortikultura Prihasto Setyanto untuk mengamankan ketersediaan pangan masyarakat Kalimantan Tengah. Hampir sebulan ini kata dia Tim dari Kementan fokus di Kalteng untuk mengawal ketersediaan pangan bagi 2,6 juta penduduk Kalteng.

Sebagaimana arahan Menteri Pertanian tambah Inti, kebutuhan pangan masyarakat disini harus terjaga hingga Idul Fitri.

Hingga saat ini kata Inti ada beberapa harga pangan yang beranjak naik, hal ini disebabkan karena permintaan pasar cukup meningkat di bulan ramadhan dan mendekati Idul Fitri. Fenomena ekonomi seperti ini menurutnya terjadi secara natural karena adanya perubahan dari berbagai komponen dalam perputaran roda ekonomi seperti permintaan masyarakat. Fenomena ini kata dia wajar terjadi, di saat para petani atau produsen ingin menikmati sedikit kenaikan harga pada bulan suci ini.

BACA JUGA :  ANTISIPASI PENYEBARAN VIRUS CORONA, POLISI LAKUKAN PENYEMPROTAN DISINFEKTAN DI MESJID NOOR HIDAYAH

Tentunya tidak hanya terjadi pada ekonomi modern saat ini, tapi sudah terjadi sejak ribuan tahun silam dan akan terus terjadi selama sistem ekonomi itu berjalan.

Dengan adanya fenomena tersebut, maka disinilah pemerintah perlu hadir untuk menstabilkan kembali harga dipasaran.

Harapannya Pasar Mitra Tani mampu memutus mata rantai distribusi dengan harga yang tidak wajar di pasaran.

Menurutnya bahan pangan yang dipasok di Pasar Mitra Tani langsung dari petani dan produsen melalui kegiatan Pengembangan Usaha Pangan Masyarakat (PUPM). Kemudian juga dari Bulog dan beberapa produsen lainnya menjual langsung produknya di Pasar Mitra Tani, sehingga harga sangat terjangkau. (JMS)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

No More Posts Available.

No more pages to load.